Kota Palembang Kembali Menorehkan Prestasi Meraih TPID Award 2022

  • Bagikan

Nusantara Satu-Prestasi membanggakan kembali ditorehkan Palembang melalui kepemimpinan Wali Kota Harnojoyo dan Wakil Wali Kota Fitrianti Agustinda di periode keduanya. Prestasi itu, yakni Palembang meraih TPID Award 2022 Kategori Kabupaten/Kota Wilayah Sumatra.

Penghargaan itu diserahkan oleh Presiden RI Joko Widodo, di acara Pembukaan Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Inflasi di Istana Negara, Jakarta, Kamis (31/8/2023).

Rakornas Pengendalian Inflasi Tahun 2023, ini mengusung tema “Memperkuat Sinergi dan Inovasi untuk Stabilisasi Harga Menuju Ketahanan Pangan Nasional yang Berkelanjutan.

Penghargaan TPID ini menjadi salah satu kado manis perpisahan pasangan Harnojoyo – Fitrianti Agustinda.
Ya. Pada tanggal 18 September mendatang jabatan Harnojoyo dan Fitrianti sebagai wali kota dan wakil wali kota Palembang akan berakhir.

Khusus bagi Harnojoyo, ia tidak bisa lagi mencalonkan diri pada pemilihan wali kota berikutnya karena sudah memimpin Palembang dua periode sejak tahun 2015.

Penghargaan TPID ini tidak hanya menjadi apresiasi bagi para pemenang. Namun juga menjadi motivasi bagi seluruh daerah di Indonesia.

Yakni untuk terus bekerja keras dalam menjaga stabilitas harga dan pengendalian inflasi, sesuai arahan pemerintah pusat.

Sementara itu, Presiden Jokowi dalam sambutan dan pengarahannya mengapresiasi tim pengendali inflasi pusat (TPIP) dan tim pengendali inflasi daerah (TPID) dan jajaran terkait lainnya yang mampu mengendalikan inflasi di angka 3,8 persen pada bulan Juli 2023.

“Terima kasih yang sebesar-besarnya kepada tim pengendali inflasi, baik pusat dan daerah, kepada gubernur, bupati, dan wali kota yang sudah bersama-sama dengan kita semuanya dalam rangka mengendalikan inflasi,” ujar Presiden, seperti kami dikutip dari situs setkab.go.id.

Nilai inflasi tersebut lebih rendah dari sejumlah negara seperti Argentina yang di angka 113 persen, Turki 47 persen, India 7,4 persen, Uni Eropa 5,3 persen, dan Amerika Serikat 3,2 persen.

Keberhasilan pengendalian inflasi tersebut, kata Presiden, tidak terlepas dari sinergi antara otoritas moneter, otoritas fiskal, serta tim pengendali inflasi yang melakukan pengecekan di lapangan.

“Mengendalikan inflasi dengan kenaikan suku bunga, kalau pasokannya tidak baik, stok tidak memiliki, ya pasti harga akan naik. Dikendalikan dengan moneter, dengan kenaikan suku bunga, tapi distribusi barangnya terganggu karena jalannya rusak semuanya, enggak ada artinya. Jadi ini kombinasi antara kebijakan moneter, fiskal, dan juga pengecekan di lapangan secara langsung,” kata Presiden.

Sebelumnya, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo dalam laporannya mengatakan bahwa inflasi indeks harga konsumen (IHK) menunjukkan tren penurunan dan telah kembali ke kisaran sasaran dengan lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Penurunan tersebut, kata Perry, didorong oleh kekonsistenan kebijakan nasional yang terpadu dan kerja sama yang erat antara BI dan pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah.

“Pencapaian ini adalah hasil dari eratnya sinergi pengendalian inflasi antara pemerintah pusat dan daerah serta konsistensi kebijakan Bank Indonesia dalam tim pengendalian inflasi pusat dan daerah. Termasuk kesuksesan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) di berbagai daerah yang dicanangkan langsung oleh Bapak Presiden 18 Agustus 2022,” kata Perry.

Perry pun menegaskan komitmen penuh BI untuk mendukung upaya pemerintah dalam pengendalian inflasi pangan melalui TPIP/TPID serta dengan memperkuat pelaksanaan GNPIP.

“Kami juga menggerakkan seluruh 46 kantor-kantor Bank Indonesia di seluruh Indonesia untuk berkoordinasi erat dengan pemerintah daerah dalam pengendalian inflasi melalui pasar murah, ketahanan komoditas pangan, kerja sama antardaerah, kelancaran distribusi, koordinasi dan komunikasi serta digitalisasi data,” tandas Perry.

Untuk diketahui, Rakornas Pengendalian Inflasi adalah pertemuan tahunan tingkat nasional berkaitan dengan koordinasi pengendalian inflasi.

Pertemuan ini diinisiasi oleh Tim Pengendalian Inflasi Pusat (TPIP) dan dididukung oleh 542 Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) di tingkat provinsi dan kabupaten/kota.

Bank Indonesia dan Pemerintah (Pusat dan Daerah) bekerja sama melalui TPIP dan TPID untuk menjaga agar harga-harga tetap stabil dan mencapai target inflasi nasional, meskipun sedang dihadapkan pada berbagai risiko inflasi dan tantangan terkait ketahanan pangan.

Berikut daftar peraih TPID Award: TPID Kabupaten/Kota Berprestasi 2022: Wilayah Sumatra: Kabupaten Tanah Datar; Wilayah Jawa-Bali: Kabupaten Tasikmalaya; Wilayah Kalimantan: Kabupaten Landak; Wilayah Sulawesi: Kabupaten Minahasa; Wilayah Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua: Kabupaten Sabu Raijua.

TPID Kabupaten/Kota Terbaik 2022: Wilayah Sumatra: Kota Palembang; Wilayah Jawa-Bali; Kabupaten Banyuwangi; Wilayah Kalimantan: Kota Tarakan; Wilayah Sulawesi: Kabupaten Bone; Wilayah Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua: Kota Kupang.

TPID Provinsi Terbaik 2022: Wilayah Sumatra: Provinsi Bengkulu; Wilayah Jawa-Bali: Provinsi DKI Jakarta; Wilayah Kalimantan: Provinsi Kalimantan Selatan; Wilayah Sulawesi: Provinsi Sulawesi Selatan; Wilayah Nusa Tenggara, Maluku, dan Papua: Nusa Tenggara Timur.

banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *