Bupati PALI Angkat Tradisi Bekarang Meriahkan HUT RI Ke-78 di PALI

  • Bagikan

Nusantara Satu-Melestarikan tradisi turun temurun yang telah melekat pada masyarakat di kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Bupati Dr Ir H Heri Amalindo MM mengangkat Bekarang menjadi salah satu kegiatan mengisi rangkaian peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-78 di kabupaten yang letaknya berada ditengah-tengah Provinsi Sumatera Selatan itu.

Pelaksanaan Bekarang sendiri dilakukan hari ini, 22 Agustus 2023, dimana Bupati Heri Amalindo diwakili Sekda PALI Kartika Yanti memilih lokasi di Kolam Paye Sungsang Desa Harapan Jaya Kecamatan Tanah Abang.

Dengan digelarnya tradisi Bekarang, ribuan warga PALI pun mengepung lokasi Kolam Paye Sungsang berbaur dengan Sekda PALI serta sejumlah OPD dilingkungan Pemkab PALI.

Bekarang sendiri mempunyai arti menangkap ikan dengan alat sederhana, seperti jala dan tangkul. Bahkan ada yang menggunakan tangan kosong. Tradisi ini sudah melekat di masyarakat kabupaten PALI dan dilaksanakan setiap tahun dimusim kemarau.

“Saya mewakili pak Bupati Heri Amalindo menggelar tradisi Bekarang di salah satu kolam di desa Harapan Jaya dengan tujuan memeriahkan HUT Kemerdekaan RI ke-78,” ujar Sekda disela kesibukannya berbaur bersama masyarakat.

Disamping itu, tradisi Bekarang dijelaskan Sekda bukan hanya mencari ikan semata tetapi menjadi ajang pesta rakyat tahunan ketika musim kemarau.

“Tradisi ini mampu menjadi hiburan bagi masyarakat, sebab pada kegiatan ini masyarakat tumpah ruah ke dalam kolam, bersukacita sambil mencari ikan meskipun badan basah dan kotor,” imbuh Sekda.

Dibalik sukacita saat ikuti tradisi Bekarang, Sekda menyebut bahwa ada makna penting dibalik kebiasaan lawas dalam mencari ikan tersebut.

“Pak Bupati pernah mengatakan bahwa tradisi Bekarang mempunyai makna kebersamaan. Sebab kita saksikan bersama bahwa tradisi Bekarang dikerjakan beramai-ramai dan hasil tangkapan ikan dibagikan kepada warga yang tidak mendapatkan tangkapan,” terang Sekda.

Untuk melestarikan tradisi Bekarang, Sekda menyatakan Pemerintah Kabupaten PALI akan terus melaksanakan kegiatan itu bukan hanya pada momen 17an.

“Kita akan upayakan kegiatan seperti ini diadakan pada setiap momen penting, seperti HUT PALI atau momen lainnya ketika musim kemarau tiba,” ungkapnya.

Pada kesempatan itu juga, Sekda PALI berpesan agar masyarakat PALI memelihara kegiatan Bekarang dilakukan sesuai tradisi turun temurun untuk menjaga ekosistem alam.

“Saat ini banyak oknum masyarakat dalam menangkap ikan menggunakan bahan kimia atau bahan peledak maupun menggunakan tegangan listrik tinggi. Tentu saja, yang dilakukan oknum itu mengotori tradisi Bekarang serta merusak lingkungan sehingga ekosistem alam akan rusak yang menyebabkan produksi ikan akan terus berkurang. Pada akhirnya, masyarakat itu sendiri yang dirugikan,” tutupnya.

Sementara itu, Merianto Kepala Desa Harapan Jaya sekaligus ketua Forum Koordinasi Kepala Desa PALI (FK2DP) berharap kegiatan Bekarang terus dilaksanakan di desanya.

“Masyarakat desa kami dan sekitarnya sangat antusias dengan kegiatan ini. Selain menjadi hiburan bagi masyarakat, adanya kegiatan Bekarang di Kolam Paye Sungsang juga menggerakkan ekonomi masyarakat desa kami. Sebab, desa kami didatangi ratusan bahkan ribuan warga dari luar desa sehingga pelaku UKM hidup,” ucap Kades.

banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *